Here’s Why Bitcoin Prices Skyrocketed In Spite of Long-Term Scalability Concerns


Terlepas dari popularitasnya, selalu ada kekhawatiran dalam komunitas Bitcoin mengenai potensi skalabilitas jangka panjangnya. Secara khusus, karena semakin banyak rantai blok diproses, dan kapitalisasi pasar Bitcoin meningkat, ada kekhawatiran tentang bagaimana ia dapat sepenuhnya memposisikan dirinya ke dalam ekonomi global sebagai alternatif mata uang tradisional. Faktanya, sejumlah individu dan organisasi dalam komunitas Bitcoin telah memperdebatkan kemungkinan selama bertahun-tahun, dan akhirnya mencapai kesepakatan menjelang akhir tahun 2015. Berkat upaya Gregory Maxwell, Bitcoin memiliki peta jalan yang stabil untuk pergerakannya ke depan.

Arah Baru

Tentu saja, tidak semua orang setuju dengan arah baru yang dilakukan Bitcoin saat ini. Salah satu mantan pengembang Bitcoin, Mike Hearn, benar-benar meninggalkan proyek sepenuhnya karena ketidaksepakatan tentang bagaimana Bitcoin harus ditingkatkan selama bertahun-tahun. Menambahkan penghinaan pada cedera, Hearn secara terbuka menyatakan Bitcoin sebagai kegagalan setelah meninggalkan proyek, dan menguraikan semua kekhawatirannya dalam posting blog yang panjang.

Salah satu kekhawatiran Hearn berpusat pada kemacetan jaringan, dan perannya dalam mencegah pengguna baru mengadopsi Bitcoin. Karena Bitcoin harus memproses transaksi pemblokiran, dan memiliki batasan keras pada jumlah maksimum transaksi yang dapat diproses pada satu waktu, masalah telah muncul di masa lalu karena terlalu banyak transaksi yang terjadi sekaligus. Meskipun masalah ini masih belum teratasi, pertumbuhan popularitas Bitcoin tampaknya tidak terlalu terpengaruh. Bagaimana ini mungkin?

Pemirsa Nyata Bitcoin

Sementara jumlah pengguna yang akhirnya memilih untuk tidak mengadopsi Bitcoin tidak dapat diketahui secara pasti, yang diketahui adalah mengapa pengguna saat ini menggunakan cryptocurrency. Secara khusus, sebagian besar orang yang menjaga sistem tetap berjalan dan di benak publik adalah orang-orang yang paling tidak terpengaruh oleh kemacetan jaringan. Pengguna ini memilih untuk menggunakan Bitcoin untuk dua transaksi utama: membeli bitcoin dan menjual bitcoin. Karena tindakan mereka agak terbatas pada sistem, mereka tidak terlalu terpengaruh oleh kemacetan jaringan dan potensi inefisiensi lainnya yang telah diperingatkan oleh Hearn.

Selain orang yang tertarik dengan Bitcoin karena potensi investasi atau sifat simbolisnya, ada juga yang mengadopsi Bitcoin karena tidak punya pilihan lain. Ketika seseorang ingin membeli sesuatu di pasar yang tidak menerima mata uang mereka, jauh lebih mudah menggunakan Bitcoin daripada melalui lembaga keuangan lain yang berpotensi tidak dapat dipercaya.

Jalur Bitcoin Maju

Meskipun Bitcoin telah melihat kesuksesan yang cukup besar selama beberapa tahun terakhir, masih ada banyak fitur yang perlu diterapkan atau ditingkatkan sebelum dapat dianggap sebagai mata uang global sepenuhnya. Sampai sekarang, Bitcoin melakukan pekerjaan yang baik untuk melindungi penggunanya dan memastikan mereka memiliki transaksi yang cepat, tetapi selalu bisa lebih baik. Dengan mengingat hal itu, ada banyak perbaikan yang direncanakan untuk Bitcoin selama tahun depan, yang secara khusus bertujuan untuk membuat transaksi lebih aman dan lebih cepat. Menariknya, perubahan ini diperkenalkan ke sistem dengan cara yang “lunak” untuk melindungi sistem dari perubahan apa pun yang dapat dianggap “politis”. Jika pengguna tidak setuju dengan arah yang diambil oleh sistem baru Bitcoin, mereka dapat memilih untuk mengembalikan aplikasi mereka sendiri sebelum perubahan dilakukan. Tampaknya kompromi ini akan membantu menjaga Bitcoin sebagai mata uang digital terkemuka bagi pengguna yang ingin menjauh dari mata uang tradisional dan alih-alih menuju masa depan mata uang global bersama.

Author: info

Leave a Reply

Your email address will not be published.